deskripsi gambar

Sekolah Islam Diminta Untuk Menciptakan Generasi Pemimpin Bangsa

 


Medan   ||   teamsergapnews.com   || 

Lulusan sekolah Islam di Kota Medan diminta untuk bisa menciptakan generasi pemimpin bangsa yang handal, terkhusus yang mengerti tentang politik dan pemerintahan. Dengan demikian kedepannya, bangsa dan negara akan diurus oleh para pemimpin bangsa yang memiliki akhlak mulia.

Hal itu diungkapkan langsung Pimpinan DPRD Kota Medan, H. Rajudin Sagala S.PdI, saat menerima kunjungan puluhan siswa dan tenaga pendidik SMP Islam Annizam Medan di gedung DPRD Medan, Selasa (20/9/2022).

"Kita harus buktikan kalau siswa lulusan sekolah Islam juga bisa menjadi pemimpin, bisa berbuat banyak untuk bangsa dan negara. Orang yang lulus dari sekolah islam bukan hanya mengurusi Masjid saja, tetapi juga harus bisa mengurus bangsa dan negara ini," ucap Rajudin.

Wakil Ketua DPRD Medan dari Fraksi PKS itu mengatakan, lulusan Sekolah Islam juga tidak perlu takut atau tabu untuk terlibat dalam politik praktis. Sebab Islam bukan hanya mengajarkan tentang akhirat, tetapi juga mencakup segala hal, termasuk urusan duniawi.

"Sebab Islam itu mencakup seluruh aspek, baik aspek kehidupan dunia, juga akhirat. Termasuk masalah politik, itu juga bagian yang tidak bisa terpisahkan dari Islam. Saya melihat sekolah Annizam mengerti akan hal itu, sehingga hari ini pihak sekolah membawa siswa-siswinya datang je gedung DPRD Medan untuk melihat bagaimana anggota dewan bekerja untuk masyarakat," ujarnya.

Rajudin juga meminta kepada setiap sekolah di Kota Medan, khususnya sekolah Islam untuk menyadarkan setiap siswa dan generasi bangsa tentang betapa pentingnya mengurus bangsa dan negara, termasuk masalah politik. Sebab, seluruh kebijakan yang ada di negara ini tidak terlepas dari kebijakan politik.

"Maka ketika anak-anak yang sudah dibekali ilmu agama Islam yang baik terjun ke dunia politik, maka akan tercipta iklim politik yang sehat. Jangan sampai terkesan lulusan sekolah Islam itu hanya ngurusin masalah akhirat, masalah mati, tetapi juga harus ikut mengurus bangsa dsn negara," ungkapnya.

Sementara itu, Kepala Sekolah SMP Islam Annizam, Robin Ginting M.Pd, mengatakan bahwa sekolah yang dipimpinnya bukan hanya mengajarkan tentang ilmu agama Islam, tetapi juga tentang nilai-nilai demokrasi.

"Untuk itu, kami membawa siswa-siswi kami ke DPRD Medan agar mereka dapat memahami bagaimana sistem demokrasi yang berjalan," tuturnya.

Untuk itu, Robin Ginting mengucapkan terima kasih kepada Rajudin Sagala yang sudah berkenan dalam menyambut dan memberikan edukasi kepada para siswa yang hadir tentang sistem kerja setiap Alat Kelengkapan Dewan (AKD) di DPRD Medan.

"Total hari ini kami membawa 70 siswa ke DPRD Medan. Terima kasih sudah mau menerima dan memfasilitasi siswa-siswi kami," pungkasnya. 

(tsn nes)

Share on Google Plus

About JurnalisTeamSergapIndonesia

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.